Data Sebagai Basis Merencanakan Strategi Pendampingan Masyarakat

14 Nov 2022

Data yang akurat merupakan perangkat penting sebagai bagian dari strategi dalam perencanaan pembangunan. Dengan adanya data, perencanaan pembangunan dapat berdasarkan pada kebutuhan dan kondisi nyata di suatu wilayah. Di ranah pemerintah,  perlu dilakukan untuk menjadikan data menjadi sumber informasi dan pengetahuan dalam merumuskan rancangan kebijakan. Data perlu dikelola untuk mampu berbicara dalam menggambarkan situasi nyata di masyarakat melalui klasifikasi data, strukturisasi hingga analisa data.

Bulan Agustus hingga Oktober 2022, KEMITRAAN bersama mitra program Estungkara melakukan pendataan baseline pada kelompok masyarakat adat dampingan yang digunakan dalam melakukan perencanaan program kerja Estungkara di 7 provinsi, yaitu Banten, Sumatera Barat, Jambi, Kalimantan Tengah, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah. Data ini nanti akan menjadi basis dalam menyusun rencana program kerja Estungkara di tahun 2023.

Melihat pentingnya hal ini, KEMITRAAN melalui program Estungkara menyelenggarakan pelatihan pemanfaatan data baseline yang bertujuan untuk memberikan kapasitas mitra program Estungkara dalam membuat perencanaan program berbasis data. Metode yang dilakukan dalam pelatihan ini adalah dengan mengeksplorasi data yang telah dikumpulkan, mulai dengan melakukan analisa data secara teknis dengan memanfaatkan tsofware Microsft Excel dalam menampilkan perbandingan antar variabel data, serta membangunan pemahaman filosofis tentang pentingnya menggunakan variasi variabel yang tepat dalam membantu penajaman analisa.

“Ini bisa menjadi kekuatan program ke depan dan memberikan manfaat ke pemerintah setempat untuk membuat perubahan. Kami berharap pelatihan ini dapat memberikan landasan yang benar dan bagaimana memanfaatkan data dalam berhadapan dengan semua pihak bagirekan-rekan selama 3 tahun ke depan,”,” ujar Dewi Rizki, Direktur Program Sustainable Governance Strategy saat membuka acara.

Dengan adanya data yang akurat, diharapkan program yang disusun dapat memuat strategi yang berbasis bukti diperkuat dengan refleksi atau pembelajaran dari pengalaman lapangan yang terjadi selama intervensi di tahun 2022. Dari proses sharing selama pelatihan ini, peserta dari masing-masing organisasi membagikan pengalamannya.

“Kami membuat rencana kegiatan yang memasukkan persoalan perkawinan anak dan pekerja anak karena dari data yang kami peroleh capaian perkawainan anak di wilayah Cina Benteng cukup tinggi. Dengan berbasis data inilah kami membuat strategis berbasis data untuk lebih baik,” ujar Titik Suryatmi, PPSW (Pusat Pengembangan Sumberdaya Wanita) Jakarta.

Pelatihan yang diselenggarakan selama tiga hari, mulai dari 8 hingga 10 November 2022 ini difasilitasi oleh Yaury Tetanel, Konsultan Baseline Estungkara dan Bambang Ertanto Cahyo Dewa, Fasilitator Pelatihan. Sebanyak 20 peserta dari 10 organisasi mitra Estungkara terlibat dalam pelatihan ini.

“Data juga dapat kita gunakan untuk tujuan advokasi, hanya kalau untuk tujuan program perlu dibuat lebih makro. Perlu menjadi catatan bagi kita bahwa menggunakan data untuk kepentingan yang berbeda juga perlu disesuaikan dengan tampilan visualnya, seperti infografis,” ujar Yaury Tetanel, fasilitator pelatihan.

Harapannya pelatihan dapat menjadi bekal bagi mitra untuk selalu berbicara lingkup program berdasarkan data,.Tidak hanya dalam program Estungkara, namun saat terlibat dalam perencanaan program-program selanjutnya.