Melatih Pejuang Gambut Pengawal Perubahan

19 Nov 2018

”Kalian itu tak hanya akan memfasilitasi kegiatan. Tapi akan memfasilitasi perubahan!” kata Catharina Indiastuti, gender specialist consultant dari Kemitraan – Partnership, memberi semangat pada peserta Pelatihan Fasilitator Desa Peduli Gambut Angkatan 3, yang diselenggarakan Kemitraan dan Badan Restorasi Gambut, pada 12 sampai 16 November 2018 di Padjajaran Suites Resort & Convention Hotel di Bogor. Dalam sesi mengenai pengarus-utamaan gender, Mbak Asti, panggilan akrab Catharina Indiastuti, menekankan sekali lagi, betapa penting peran para fasilitator desa dalam mengawal perubahan di desa.

Sepintas, peran fasilitator desa memang seolah hanya mengagendakan dan mengawal berbagai kegiatan di Desa. Tapi sebenarnya, para fasilitator desa adalah ujung tombak perubahan yang sering sangat mendasar. Maka membekali fasilitator desa dengan semangat perubahan menjadi atmosfir yang paling terasa dalam Pelatihan Fasilitator Desa Peduli Gambut angkatan 3 ini. Selama enam hari, para peserta digembleng spartan dan intensif dengan pengetahuan dan berbagai skill yang memungkinkan mereka kelak membawa perubahan di desa-desa dampingan mereka.

Kemitraan – The Partnership For Governance Reform bersama Badan Restorasi Gambut (BRG) RI memang merancang pelatihan ini dengan berbagai penyempurnaan berdasar pengalaman menjalankan Pelatihan Fasilitator Desa angkatan sebelumnya. Kemitraan, melalui Program Desa Peduli Gambut memang telah mendukung Badan Restorasi Gambut untuk mempercepat upaya restorasi lahan gambut serta mengembalikan fungsi hidrologisnya sejak Januari 2018. Rencananya, kerjasama ini bakal berlangsung sedikitnya hingga 2020.

Pada tahap Insepsi (Januari – September 2108) Kemitraan telah bekerja di 70 desa yang tersebar di 3 Propinsi: Sumatera Selatan, Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah. Pada fase implementasi yang dimulai pada Oktober 2018, Kemitraan memperluas cakupan DPG di 39 desa yang tersebar di Riau, Jambi, Sumatera selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Papua. Untuk membekali 39 tenaga Fasilitator Desa Peduli Gambut di lokasi baru inilah kegiatan Pelatihan Fasilitator DPG angkatan 3 diselenggarakan.

Saat berbicara kepada peserta, Ibu Myrna Safitri, Deputi Bidang Sosialiasi, Edukasi, Partisipasi dan Kemitraan – BRG, selain menerangkan kebijakan & Program Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut, tak lupa mengingatkan bahwa semua elemen dalam barisan restorasi Gambut tak boleh lupa untuk bekerja sebagai satu tim.

Metode pelatihan kali mengutamakan metode pembelajaran orang dewasa. Beberapa materi inti disampaikan dengan menggunakan metode simulasi, bermain peran (role-play), curah pendapat, diskusi kelompok serta penugasan individu lainnya yang dinilai efektif bagi penyerapan materi pelatihan. Agus Riadi, peserta dari Kabupaten Merangin, Jambi yang sebelumnya sudah empat tahun bertugas dalam Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH), merasakan benar manfaat pelatihan kali ini. „Pelatihan ini terasa beda. Saya sebelumnya tak tahu begitu banyak hal tentang gambut, yang dijelaskan detail dalam pelatihan ini,” kata Agus Riadi. Peserta lain, Rahmawati dari Sumatera Selatan, merasa memperoleh manfaat besar dengan ikut pelatihan ini. ”Meski masih ada beberapa hal yang terasa belum lengkap saya pahami, tapi pelatihan ini membuat saya lebih merasa siap untuk diterjunkan di desa,” kata Rahmawati, yang sebelumnya hanya punya pengalaman menjadi Koordinator Pemetaan Sosial (KPS) di desanya.

Menjadi fasilitator memang bukan pekerjaan mudah. Pelatihan enam hari tentu tak cukup untuk membuat para peserta menjadi fasilitator handal tiba-tiba. ”Tapi kami percaya, pelatihan ini memberi dasar yang cukup untuk memulai pekerjaan mereka. Dengan pelatihan-pelatihan tambahan lain kelak, mereka akan bisa tumbuh terus dan makin baik mendampingi masyarakat desa di kawasan gambut,” kata Hasantoha Adnan, Program Manager Desa Peduli Gambut Kemitraan – The Partnership For Governance Reform.